Apakah Emas Kembali Ke Fashionnya Setelah Global Selloff Turun $ 15 Triliun

Apakah Emas Kembali Ke Fashionnya Setelah Global Selloff Turun $ 15 TriliunEquityworld Futures Medan : Penurunan sebesar $ 15 triliun di pasar ekuitas global sejak bulan Mei memicu kembali daya tarik emas bagi investor untuk mencari keselamatan.

Dana lindung nilai lebih dari dua kali lipat posisi net-long mereka pada emas pekan lalu, hanya tiga minggu setelah memasuki pasar bearish. Kepemilikan investor emas melalui produk yang diperdagangkan di bursa diperluas pada laju tercepat dalam satu tahun terakhir dan nilai ETPS telah melonjak sebesar $ 3 miliar di tahun 2016.

Bullion telah melihat meningkatnya daya tarik emas sebagai aset haven setelah diabaikan pada tahun lalu karena menghadapi serangan teror di Paris pada bulan November lalu dan bailout negosiasi Yunani di bulan Juli. Kali ini, kekhawatiran terhadap pasar global akan mendukung logam tersebut, Citigroup Inc analis yang dipimpin oleh Ed Morse mengatakan pekan lalu saat mereka menaikkan prediksi harga di tahun 2016 mereka.

Kontrak berjangka naik 3,4 persen pada bulan Januari menjadi $ 1,096.30 per ons di Comex New York, menuju kenaikan bulanan terbesar sejak Agustus lalu. Posisi net-long pada emas berjangka dan mencapai kontraknya sebesar 1.934 pada pekan yang berakhir 19 Januari, menurut data dari Commodity Futures Trading Commission AS yang dirilis tiga hari kemudian. Itu naik dari 902 dalam seminggu sebelumnya dan membandingkan dengan net-short holding pada rekornya 24.263 yang diadakan pada akhir tahun lalu.

Investor menuangkan senilai $ 926 juta dalam ETF yang didukung oleh logam mulia di bulan Januari, menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Itu pada laju untuk ekspansi bulanan terbesar dalam setahun terakhir. Kepemilikan emas global di ETPS mencapai hampir 1.500 metrik ton pada pekan lalu. Yang merupakan level tertinggi sejak November lalu.

Emas mengalami penurunan 10 % pada tahun lalu seiring para investor menunggu kenaikan suku bunga acuan oleh Federal Reserve untuk pertama kalinya sejak tahun 2006, yang akhirnya terjadi pada bulan Desember. Presiden Fed Bank of Boston Eric Rosengren mengatakan pada bulan ini bahwa bank sentral diproyeksikan untuk lebih melakukan pengetatan kebijakan yang berisiko, mengutip perkiraan penurunan untuk pertumbuhan ekonomi AS. Suku bunga yang lebih tinggi dapat menekan daya tarik emas sebagai investasi alternatif karena tidak membayar hasil.

Emas bergerak naik di tengah kekhawatiran tentang perluasan lebih lanjut dari China, pasar saham stabil dan ketegangan di Timur Tengah, Citigroup mengatakan dalam sebuah laporan pada 19 Januari. Bank menaikkan proyeksi tahun 2016 sebesar 7,5 persen menjadi $ 1.070. kekhawatiran tersebut akan mendukung harga di kuartal ini, sebelum penguatan dolar dapat mengakhiri reli di akhir tahun, kata para analis. (knc)

Sumber : Bloomberg