Equityworld_MedanEquityworld futures Medan : Emas berjangka jatuh ke level terendah sejak 2010 setelah minyak mentah dunia turun ke level terendah tiga tahun di AS mengikis permintaan logam mulia sebagai lindung nilai inflasi.

Societe Generale SA Michael Haigh, yang telah memprediksi kemerosotan emas tahun lalu, mengatakan pada 30 Oktober bahwa penurunan minyak mentah menggarisbawahi bahwa inflasi akan dinonaktifkan, meredaman prospek untuk logam. Minyak memasuki bear market bulan lalu karena permintaan global meredup dan persediaan melonjak.

Emas menuju penurunan tahunan berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 1998. Dolar telah menguat terhadap sekeranjang mata uang setelah Jepang memperluas stimulus moneter pada pekan lalu, dan Federal Reserve mendekati waktu kenaikan suku bunga pertama dalam delapan tahun terakhir. Pada 31 Oktober, logam menyentuh level $ 1,160.50 per ons, harga intraday terendah sejak Juli 2010.

Di bursa Comex New York, emas berjangka untuk pengiriman Desember turun 0,2% dan ditutup di level $ 1,167.20 pada pukul 1:43 siang. Hal tersebut merupakan penutupan terendah untuk kontrak teraktif sejak 28 Juli 2010. Harga emas turun untuk sesi kelima berturut-turut, yang merupakan kemerosotan terpanjang sejak 12 September.

Dalam tahun 2014, logam kuning telah turun 2,9%. Pada 2013, emas turun 28%, mengakhiri reli dalam 12 tahun.(frk)

Sumber : Bloomberg