Defisit perdagangan AS melebar pada tahun lalu untuk yang terbesar sejak 2012 karena angka ekspor turun melebihi impor, meskipun kesenjangan penyempitan pada bulan Desember menunjukkan permintaan luar negeri stabil untuk produk buatan Amerika.

Selama tahun 2016, defisit meningkat 0,4 persen menjadi $ 502.3 miliar, termasuk kesenjangan tahunan terbesar dengan Meksiko dan yang lebih kecil dengan China, menurut angka dari Departemen Perdagangan hari Selasa. Kekurangan bulanan menyusut 3,2 persen menjadi $ 44.3 miliar. Perkiraan rata-rata dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom menyerukan defisit sebesar $ 45 miliar pada bulan Desember.

Sementara defisit tahunan yang lebih besar mencerminkan keprihatinan Presiden Donald Trump bahwa negara-negara lain yang mendapatkan manfaat dari pekerjaan dan manufaktur dengan biaya Amerika, peningkatan ekonomi membuatnya sulit untuk mengecilkan gap karena stabilnya angka belanja konsumen AS mendorong impor. Bulan Desember memiliki keuntungan bulanan terkuat untuk ekspor dalam empat tahun terakhir, sementara impor menguat tajam sejak Juni lalu.

Perkiraan dalam survei Bloomberg untuk defisit perdagangan barang dan jasa di bulan Desember berkisar dari $ 42 miliar hingga $ 46 miliar. Gap untuk bulan November direvisi menjadi $ 45.7 miliar dari awalnya dilaporkan sebesar $ 45.2 miliar. Untuk sepanjang tahun lalu, ekspor turun 2,3 persen, sedangkan impor turun 1,8 persen.

Ekspor pada bulan Desember meningkat 2,7 persen, terbesar sejak September 2012, menjadi $ 190.7 miliar, penjualan yang lebih tinggi berasal dari pesawat komersial dan industri persediaan, menurut data Departemen Perdagangan.

Impor naik 1,5 persen menjadi $ 235 miliar terhadap pembelian kendaraan bermotor dan material yang digunakan dalam bidang manufaktur.

Tidak termasuk minyak bumi, kekurangan perdagangan menyempit menjadi $ 38.2 miliar dari $ 39.7 miliar.

Setelah menghilangkan pengaruh harga, yang membuat angka digunakan untuk menghitung produk domestik bruto, defisit perdagangan menyusut menjadi $ 62.3 miliar pada bulan Desember dari $ 63.9 miliar pada bulan sebelumnya.

Ekspor bersih dikurangi 1,7 poin persentase dari PDB pada kuartal keempat, terbesar sejak kuartal kedua 2010, menurut angka bulan lalu. Defisit perdagangan yang lebih luas diikuti dengan lonjakan pengiriman kedelai yang mendorong ekspor pada periode Juli hingga September. Ekonomi tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 1,9 persen pada kuartal terakhir.

Data perdagangan juga menunjukkan defisit dengan China, ekonomi terbesar kedua di dunia, menyusut menjadi $ 347 miliar dari $ 367.2 miliar. Kekurangan dengan Meksiko diperluas ke level tertinggi lima tahun $ 632 miliar, dari $ 607 miliar pada tahun 2015.(frk)

Sumber: Bloomberg

Equity World