Equity World Medan – Pertemuan tahunan International Monetery Fund dan World Bank (IMF-WB annual meeting/AM) di Bali pada 12-14 Oktober 2018 harus dijadikan momentum untuk mempercepat kemajuan Indonesia.

Sebab, perhelatan ekonomi terbesar di dunia itu bisa memberikan banyak manfaat bagi perekonomian Indonesia mulai dari investasi, perdagangan, hingga pariwisata.

“Jadi kita harus melihat event ini bukan hanya sekadar pertemuan tahunan IMF-WB belaka, tetapi bagaimana kita bisa mengoptimalkan manfaatnya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam jangka pendek maupun panjang,” kata Kepala task force IMF-WB annual meeting 2018 Bank Indonesia (BI) Peter Jacobs saat diskusi media Kamis (24/8/2017) di Nusa Dua Bali.

IMF-WB annual meeting merupakan pertemuan tahunan yang diselenggarakan oleh dewan gubernur World Bank dan IMF pada bulan Oktober untuk mendiskusikan perkembangan ekonomi dan keuangan global serta isu-isu terkini.

Dalam perhelatan IMF-WB AM, biasanya juga digelar banyak pertemuan lain seperti pertemuan bilateral antar negara, serta diskusi ekonomi dan keuangan yang diselenggarakan berbagai pihak. Total kegiatan selama perhelatan bisa mencapai 2.000 event.

IMF-WB AM akan dihadiri delegasi dari 189 negara anggota. Delegasi tiap negara umumnya terdiri dari menteri keuangan, gubernur bank sentral, CEO industri keuangan, akademisi, lembaga internasional, LSM, dan anggota parlemen.

Media dari seluruh dunia juga akan meliput ajang tersebut. Total delegasi yang akan mengikuti IMF-WB AM 2018 di Bali diperkirakan mencapai 12.500 – 15.000 orang.

IMF-WB AM 2018 Bali
IMF-WB AM 2018 Bali(Dok Bank Indonesia)
Indonesia terpilih sebagai tuan rumah IMF-WB AM 2018 setelah melalui sejumlah tahapan dengan terakhir menyisihkan Mesir dan Senegal.

Indonesia pun menjadi negara keempat di ASEAN yang pernah menjadi tuan rumah, setelah Filipina, Thailand, dan Singapura.

Peter mengatakan, dalam pertemuan tersebut, Indonesia akan mempromosikan potensi dan keunggulan Indonesia yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dan dunia.

Program-program tersebut antara lain ekonomi yang berdaya tahan, ekonomi berbasis teknologi, pariwisata, keuangan inklusif, investasi, dan pemberdayaan perempuan.

Investasi

Di bidang pariwisata, potensi Indonesia sangat besar karena memiliki beragam budaya dan keindahan alam. Ajang tersebut juga akan dimanfaatkan Indonesia untuk mengenalkan wisata unggulan Indonesia lainnya seperti Raja Ampat, Pulau Komodo, Danau Toba, dan Borobudur.

Di bidang investasi, Indonesia memiliki modal peringkat layak investasi, infrastruktur yang makin lengkap, dan kemudahan berinvestasi.

Dalam jangka pendek IMF-WB AM 2018 akan mendatangkan devisa dari berbagai aktifitas yang dilakukan para delegasi mulai dari transportasi, akomodasi, pertemuan, makanan, belanja, dan wisata.

“Jadi, kesuksesan penyelenggaran IMF-WB AM 2018 akan meningkatkan investasi, wisatawan, tenaga kerja, dan kepercayaan dunia internasional. Ini juga akan memberikan kebanggaan kepada bangsa Indonesia,” kata Peter.

Sumber: Kompas.com

PT. Equityworld Futures
EWF Medan