Investor Pasar Modal Indonesia Masih Terpusat di Jawa

Equity World Medan – PT Kustodian Sentral Efek Indonesia ( KSEI) mencatat terjadinya peningkatan jumlah investor pasar modal Indonesia sepanjang tahun 2017. Jumlah investor naik dari 894.116 pada tahun 2016 menjadi 1.118.913 pada tahun 2017.

Meskipun demikian, investor pasar modal Indonesia masih terpusat di Pulau Jawa. Data KSEI per 20 Desember 2017 menunjukkan, investor pasar modal yang berlokasi di Pulau Jawa mencapai 76,55 persen.

“Sebaran investor masih di Jawa, dari angka itu 30 persennya ada di DKI Jakarta,” kata Direktur Utama KSEI Friderica Widyasari Dewi dalam konferensi pers Ulang Tahun KSEI ke-20 di Jakarta, Rabu (27/12/2017).

Kemudian, sebanyak 13,08 persen investor pasar modal Indonesia berada di Pulau Sumatera. Investor yang berada di Pulau Kalimantan dan Sulawesi masing-masing menyumbang persentase 3,94 persen dan 3,02 persen.

Adapun investor asal Bali, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT) mencapai persentase 2,50 persen. Investor asal Maluku dan Papua hanya 0,92 persen.

Friderica menyatakan, KSEI bekerja sama dengan berbagai pihak untuk mengembangkan investor di daerah-daerah di luar Jawa. Salah satu upayanya adalah dengan membentuk Desa Nabung Saham.

“Desa Nabung Saham diusung oleh Bursa Efek Indonesia, KSEI, dan BRI untuk mengajak para warga desa berinvestasi di pasar modal,” jelas Friderica.

Sebelumnya, KSEI juga melakukan penyerahan Perangkat Baca KTP Elektronik kepada 98 perusahaan yang telah bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil pada April 2017. Pemanfaatan card reader ini pun, imbuh Friderica, untuk memberi kemudahan bagi investor untuk membuka rekening investasi, bahkan untuk area terpencil atau yang tidak memiliki kantor cabang di daerah.

Sumber: Kompas.com

PT Equityworld Futures
EWF Medan

Lowongan Kerja Terbaru 2017