indexssJepang mencatat surplus neraca berjalan pada bulan keempat berturut-turut sampai bulan Mei, ditunjukan oleh data yang dirilis pemerintah Tokyo hari ini.

Surplus sebesar 522.8 miliar yen ($ 5,1 milyar) turun 7,7 persen dari bulan yang sama tahun lalu, tetapi tingkat penurunan lebih kecil daripada penurunan sebelumnya sebesar 76,1 persen pada bulan April lalu.

Angka terbaru dari transaksi berjalan – ukuran yang berbasis luas dari gambaran perdagangan Jepang —  dipengaruhi oleh penurunan defisit perdagangan Jepang karena jatuhnya impor untuk pertama kalinya dalam 19 bulan terakhir.

Ukuran dari transaksi berjalan tidak hanya sebatas perdagangan barang, tetapi juga jasa, pariwisata dan pengembalian investasi asing.

Defisit perdagangan Jepang telah berkembang sejak tahun 2011 lalu karena terpaksa untuk mengimpor bahan bakar fosil untuk menutup kesenjangan energy seiring banyaknya pembangkit nuklir yang ditutup karena krisis atom di Fukushima. Kesenjangan perdagangan telah diperburuk dengan penyusutan tajam mata uang yen sejak akhir 2012 lalu. (knc)

Sumber: AFP