Minyak Mentah Bertahan Di Dekat $ 60

Equityworld futures Medan : Minyak bertahan di dekat $ 60 per barel sebelum rilis data oleh pemerintah AS yang diperkirakan akan menunjukkan stok minyak mentah negara itu turun untuk minggu kedelapan.

Minyak berjangka untuk bulan Agustus sedikit berubah di New York. Persediaan minyak mentah kemungkinan menyusut 1,5 juta barel hingga pekan yang berakhir pada 19 Juni, menurut survei Bloomberg sebelum laporan dari Energy Information Administration, pada hari Rabu. Para pejabat Iran dan Eropa saling menuduh satu sama lain setelah langkah mundur dari kesepakatan nuklir setelah mereka berusaha untuk mengkonfirmasi kesepakatan pada 30 Juni mendatang.

Rebound minyak dari level terendah enam tahun telah terhenti di dekat $ 60 per barel di tengah spekulasi kekenyangan global akan bertahan sebagai kenaikan harga memacu pemulihan dalam output. Persediaan minyak mentah AS masih tetap hampir 90 juta barel di atas rata-rata lima tahun untuk kali ini tahun, menurut EIA.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Agustus berada di $ 60,19 per barel di perdagangan elektronik New York Mercantile Exchange, turun 19 sen pada pukul 09:27 pagi waktu Sydney. Kontrak Juli berakhir pada Senin kemarin setelah menguat 0,1%. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 85% di bawah rata-rata 100 hari. Bulan depan harga telah naik 13% dalam tahun ini.

Minyak Brent untuk pengiriman Agustus naik 32 sen, atau 0,5%, ke level $ 63,34 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange, Senin. Sementara minyak mentah acuan Eropa mengakhiri sesi lebih besar $ 2,96 terhadap WTI untuk bulan yang sama.(frk)

Sumber: Bloomberg