Equityworld_MedanEquityworld Futures Medan : Minyak mentah rebound di New York setelah merosot ke level 5 tahun terendah seiring harga minyak terus berayun di tengah volatilitas perdagangan tertinggi sejak 2011.

Minyak West Texas Intermediate (WTI) naik sebesar 2,6 %, memangkas penurunan mingguan ke-4. Indeks berjangka diharapkan dan saham utama nilai opsi itu pada tingkat tertinggi sejak Oktober 2011 lalu, menurut data yang disurvey oleh Bloomberg. Arab Saudi dan OPEC akan menemukannya ‘sulit, jika bukan tidak mungkin’ untuk melepaskan pangsa pasar dengan memangkas pasokan, menurut Ali Al-Naimi, menteri minyak dari produsen Timur Tengah.

Minyak anjlok sebesar 20 % sejak Arab Saudi memimpin keputusan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk menjaga target kolektif pada pertemuan di Wina bulan lalu. Produsen AS terus meningkatkan minyak mentah pada tingkat rekor, memberikan kontribusi untuk pasokan global dan meningkatkan spekulasi mereka akan bersaing dengan kelompok 12-anggota untuk pangsa pasar.

WTI untuk pengiriman bulan Januari naik sebesar $ 1,39 menjadi $ 55,50 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 54,88 pukul 11:17 pagi waktu Sydney. Kontrak, yang berakhir hari ini, turun $ 2,36 ke level $ 54,11 kemarin, penutupan terendahnya sejak Mei 2009 lalu. lebih aktif di bulan Februari menguat 91 sen ke level $ 55,27. Volume semua berjangka yang diperdagangkan sebesar 22 % di bawah rata-rata 100-hari. Harga minyak merosot sebesar 44 % tahun ini.

Brent untuk pengiriman bulan Februari melemah $ 1,91, atau 3,1 %, ke level $ 59,27 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange kemarin, yang merupakan penutupan terendahnya sejak Mei 2009 silam. Minyak mentah acuan Eropa mengakhiri sesi dengan premi sebesar $ 4,91 dibandingkan WTI untuk bulan yang sama. (knc)

Sumber : Bloomberg