PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA 1Equityworld Futures Medan : Minyak mendapatkan kenaikan tertinggi bulan ini setelah laporan pemerintah menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun seiring kilang meningkatkan tingkat operasi.

Stok tergelincir 2,1 juta barel pekan lalu, menurut Administrasi Informasi Energi. Kilang meningkatkan tingkat operasi untuk pertama kalinya sejak Juli, dan persediaan bahan bakar bensin dan distilat naik. Saham perusahaan eksplorasi dan produksi minyak mengalami rally, sedangkan perusahaan penyuling justru jatuh.

Minyak telah berfluktuasi sejak merosot di bawah $ 40 per barel bulan lalu seiring kekhawatiran bahwa pertumbuhan China akan melambatkan volatilitas bahan bakar di pasar.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober naik $ 2,56, atau 5,7 persen, untuk menetap di  level $ 47,15 per barel di New York Mercantile Exchange. Level itu merupakan penutupan tertinggi dan keuntungan satu hari terbesar sejak Agustus 31. Volume 42 persen di atas rata-rata 100-hari di pukul 02:55 siang waktu New York.

Brent untuk pengiriman November naik US $ 2, atau 4,2 persen, untuk mengakhiri sesi di level $ 49,75 per barel di London berbasis ICE Futures Europe exchange.(sdm)

Sumber: Bloomberg