Equity World Medan – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada akhir pekan lalu, Jumat (19/5/2017) sempat mencapai rekor tertinggi dalam sejarah. Tapi indeks akhirnya ditutup dengan kenaikan 2,59 persen. ke 5,791.88.

Pada awal pekan ini, Senin (22/5/2017), IHSG diprediksi akan bergerak menguat terbatas.

Analis Mirae Asset Sekuritas, Tasrul, melihat, indeks akan melanjutkan penguatan terbatas. Ini ditunjukkan oleh money flow index (MFI) William %R (W%R) dan RSI menguat, tapi volume masih di bawah rata-rata.

“Kami perkirakan trading range awal pekan ada pada level 5.769-5.837,” kata dia dalam risetnya.

Sementara itu, analis Reliance Securities Lanjar Nafi memperkirakan IHSG hari ini akan menguat terbatas dengan rentang pergerakan 5.700-5.830.

Selain euforia S&P, pergerakan indeks awal pekan ini akan dipengaruhi data ekspor impor dan indeks kepercayaan di Jepang dengan ekspektasi rendah. Saham-saham yang bisa dicermati misalnya ACES, AKRA, ASRI, BWPT, INDY, ITMG, LPKR, PTBA, SSIA, ADRO, ADHI dan MAIN.

“Penguatan signifikan ini memberi momentum dan membuat probabilitas koreksi meningkat,” ujar Lanjar Nafi, analis Reliance Securities, Jumat (19/5).

Pekan lalu, seluruh sektor naik. Sektor aneka industri memimpin penguatan 4,76 persen, infrastruktur 3,99 persen, dan sektor barang konsumsi 3,62 persen. Kenaikan rating investasi Indonesia oleh S&P menjadi alasan utama kenaikan IHSG.

Sumber: Kompas.com

PT. Equityworld Futures

EWF Medan