Equity World Medan – Bursa saham Asia dibuka beragam pada perdagangan Senin (5/6/2017). Ini adalah hari pertama perdagangan pasca serangan teror di pusat kota London, akhir pekan lalu dan membuat nilai tukar poundsterling melemah.

Mengutip CNBC, Senin, setidaknya 7 orang tewas dan 48 orang lainnya luka-luka akibat insiden tersebut.

Menurut Kepolisian Metropolitan London, serangan itu dilakukan oleh teroris dan 12 orang telah ditangkap. Nilai tukar poundsterling diperdagangkan melemah ke level 1,845 dollar AS dibandingkan dengan 1,879 dollar AS sebelum akhir pekan.

Adapun di bursa Asia, poundsterling berada pada level 1,287 dollar AS. Meskipun demikian, dampak serangan di London tersebut dinilai akan sangat terbatas terhadap pasar saham maupun pasar uang.

“Jika Anda melihat berbagai serangan dalam enam hingga sembilan bulan terakhir di Eropa atau belahan lainnya di dunia, dampaknya terhadap sentimen pasar cenderung sangat terbatas,” ujar Chief Asia Market Strategist JP Morgan Asset Management Tai Hui.

Indeks bursa saham Jepang Nikkei 225 dibuka melemah 0,24 persen pada sesi awal perdagangan. Sementara itu, indeks bursa saham Korea Selatan Kospi dibuka menguat 0,04 persen. Indeks bursa saham Australia ASX 200 melemah 0,19 persen.

Pelemahan ini khususnya disebabkan subindeks finansial dan material yang masing-masing melemah 0,51 persen dan 0,39 persen.

Indeks nilai tukar dollar AS terhadap beberapa mata uang utama dunia dibuka menguat tipis setelah melemah ke level terendah dalam tujuh bulan pasca rilis data tenaga kerja.

Indeks dollar AS berada pada level 96,702. Terhadap yen, dollar AS melemah pada posisi 110.29.

“Dollar AS masih melemag dan akan ada beberapa katalis pembalikan sampai pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) pekan depan,” ujar ekonom ANZ Jo Masters.

Sumber: kompas.com

PT. Equityworld Futures
EWF Medan