Pemerintah Ramal Dolar AS Rp 13.700-14.000 Tahun Depan

Equity World Medan – Pemerintah menyadari normalisasi kebijakan moneter di Amerika Serikat (AS) yang mendorong kenaikan suku bunga The Federal Reserve akan memberikan pengaruh terhadap nilai tukar rupiah.

Hal itu juga menjadi salah satu faktor pemerintah mengusulkan asumsi dasar untuk nilai tukar pada 2019 berada di kisaran Rp 13.700-Rp 14.000 per US$.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kebijakan moneter di Amerika menjadi tantangan dalam menjaga stabilitas dan pergerakan nilai tukar, juga akan mempengaruhi pergerakan arus modal secara global.

“Dengan mempertimbangkan perkembangan ini, rata-rata nilai tukar rupiah tahun 2019 diperkirakan berada dalam rentang Rp 13.700,00-14.000 per dolar AS,” kata Sri Mulyani di ruang rapat Paripurna, Jakarta, Jumat (18/5/2018).

Sri Mulyani menyampaikan, pergerakan nilai tukar dolar AS dalam rentang Rp 13.700-14.000 itu tidak selalu berarti negatif terhadap perekonomian domestik.

Menurut dia, depresiasi nilai tukar pada batas tertentu dapat berdampak positif bagi perbaikan daya saing produk ekspor Indonesia, yang pada gilirannya mendorong pertumbuhan ekonomi.

“Kita harus terus mengupayakan perkembangan industri manufaktur dan jasa, termasuk pariwisata agar mampu memanfaatkan situasi tersebut,” ungkap dia.

Kendati demikian, pemerintah bersama Bank Indonesia akan terus mengelola stabilitas ekonomi dan pergerakan nilai tukar tersebut agar tidak terjadi volatilitas yang merusak iklim usaha dan aktivitas ekonomi.

Sumber: Detik.com

PT Equityworld Futures
EWF Medan

Lowongan Kerja Terbaru 2018
Loker EWF Medan

Tinggalkan Balasan