Equitiworld_MedanSaham di Asia naik Kamis, dipimpin oleh keuntungan yang solid di Jepang setelah dolar naik ke level tertinggi enam tahun terhadap yen.

Indeks Nikkei 225 naik 1,1% setelah dolar mencapai nilai tertinggi terhadap yen sejak awal 2008. Dolar naik ke ¥ 109,34 dan terakhir di ¥ 109,14. Yen diperdagangkan di ¥ 109,05 akhir Rabu di New York.

Indeks S & P / ASX 200 naik 0,2%, indeks KOSPI Korea turun 0,1%, indeks Hang Seng turun 0,1%, indeks komposit Shanghai naik 0,5% dan indeks Taiex turun 0,7%.

Namun, keuntungan masih terbatas oleh kehati-hatian atas laju pertumbuhan ekonomi di China, di mana para pemimpin membahas untuk mengganti kepala bank sentral di tengah perselisihan arah kebijakan keuangan. Presiden Xi Jinping sedang mempertimbangkan mengganti Zhou Xiaochuan, saat mengantar ekonomi China ke pasar global, meningkatkan ketidakpastian tentang sejauh mana Beijing merasa mampu untuk meningkatkan kembali ekonominya.

Zhou ditekan untuk melakukan liberalisasi suku bunga dan reformasi pasar lainnya, namun kekhawatiran bahwa mungkin tidak akan mampu memenuhi target pertumbuhan 7,5% tahun ini. Awal pekan ini, Goldman Sachs memangkas proyeksi PDB 2014 untuk China menjadi 7,1% dari 7,6%.

Semalam, saham AS reli di tengah berita bahwa penjualan rumah baru di AS jauh melampaui perkiraan, memberikan harapan bahwa perekonomian telah meningkat.

Indeks Dow naik 0,91% 30, indeks S & P 500 naik 0,78%, sementara indeks komposit NASDAQ naik 1,03%.

Biro Sensus AS melaporkan sebelumnya bahwa penjualan rumah baru naik 18,0% bulan lalu menjadi 504.000 unit, jauh melampaui ekspektasi untuk kenaikan 4,4% menjadi 430.000 unit. Penjualan rumah baru untuk bulan Juli direvisi untuk peningkatan 1,9% dari estimasi sebelumnya penurunan 2,4%.