Tebak-tebakan Kenaikan Suku Bunga Fed Berarti Volatilitas Lebih Bagi Emas Equityworld Futures Medan : Pedagang bisa bernapas lega dengan keputusan mengenai suku bunga September Federal Reservetidak sesuai dengan perkiraan, namun tebak-tebakan terhadapa kapan bank sentral akan memberikan kenaikan pada tingkat suku bunga terus berlangsung-dan hal itu akan menjadi volatilitas untuk emas.

Setelah keputusan untuk tidak menaikan tingkat suku bunga Fedpada hari Kamis, Fed memberi kesan bahwa mereka masih bertujuan menaikan tingkat suku bunga tahun ini. Emas berjangka mengalami reli di sesi perdagangan semalam dan memperpanjang kenaikan signifikan mereka sampai hari Jumat.

Pada hari Jumat, emas Desember sementara diperdagangkan di atas $ 1.140 per ounce pada Comex, dan mengakhiri sesi berada di level tertinggi sejak 1 September

Emas mengalami penurunan yang signifikan pada tahun 2015 dikarenakan harapan untuk Fed agar mulai menaikkan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi biasanya memberikan dampak negatif untuk emas, yang tidak menawarkan œyield dan menderita dengan perbandingan untuk obligasi dan aset yield-produsen lain. Pengetatan kebijakan moneterjuga dapat meningkatkan dolar, yang cenderung membebani harga komoditas dalam unit AS karena membuat mereka lebih mahal bagi pengguna mata uang lainnya.

The Fed “memutuskan untuk menunda kenaikan suku bunga sekali lagi, keduanya di karenakan dari kepedulian terhadap dampak potensial dari masalah di pasar global dan ekonomi AS, dan juga karena ketakutan yang mungkin memperburuk masalah tersebut,” kata Brien Lundin, editor Emas Newsletter.

Tapi meskipun emas bereaksi positif terhadap berita the Fed, emas masih terjebak dalam “no man™s land yang sama seperti sebelumnya,” katanya. Investor bertaruh bahwa Fed “tidak akan mampu menaikkan suku bunga sampai tahun depan.

Dan jika inflasi dan ketidakpastian global masih menjadi fokus the Fed, maka suku bunga tidak akan pernah dinaikan oleh Federal Reserve,” kata Chintan Karnani, kepala analis pasar di Insignia Konsultan di New Delhi.

“Kata mungkin memiliki kesempatan yang lebih baik untuk melihat Santa Claus dan … Kelinci Paskah sebelum Fed menaikkan suku bunga. œ

Ken Ford, presiden Warwick Valley Financial Advisor, menggaungkan sentimen: Dengan “AS Dolar berguling dan jatuhnya Treasury yield dua tahun, pasar memberitahu kita bahwa kita mungkin memiliki kesempatan yang lebih baik melihat Santa Claus dan bahkan mungkin Kelinci Paskah sebelum Fed menaikkan suku bunga. The Fed sendiri akan kembali melakukan Pertemuan kebijakan berikutnya pada bulan Oktober, Desember, Januari, dan Maret. Paskah jatuh sdi tanggal 27 Maret tahun depan.

Dan “dengan rincian terbaru dalam indeks dolar, investor yang menunggu di sela-sela hal ini mungkin hanya menemukan diri mereka terlempar keluar dari reli yang bersifat ekplosif berikutnya dari emas dan [logam mulia] indeks pertambangan,” kata Ford.

Harga emas mungkin sudah berda di level terendah pada bulan Juli di bawah $ 1.100 per ounce dan kemungkinan untuk menguji ulang 2015 di level tinggi dekat $ 1.300, seiring dengan “berkurangnya faktor tekanan utama pada emas dalam beberapa tahun terakhir, terutama padaharapan pengetatan Fed, semakin kuatnya dolar AS dan reli pasar sahamy yang memecahkan rekornya, “kata Mike McGlone, direktur penelitian di ETF Securities.

Kemudian lagi, jika pasar saham kembali melanjutkan reli dan Indeks Volatilitas CBOE menurun lagi ke bawah level normal, ” pengetatan Fed lebih mungkin dan dapat menjadi faktor tekanan utama pada emas,” katanya.(sdm)

Sumber: MarketWatch