equityworld_MedanMinyak mentah West Texas Intermediate dan Brent menuju penurunan kuartalan terbesar dalam lebih dari dua tahun di tengah spekulasi bahwa kenaikan produksi minyak mentah akan menyangga pasar dari potensi gangguan pasokan dari Timur Tengah.

Minyak berjangka turun sebanyak 0,6 % di New York dan turun 11 % dari awal Juli. Amerika Serikat dan sekutu Eropa dan Arab telah melakukan ribuan misi penerbangan sejak memulai kampanye pemboman untuk melawan Negara Islam di Suriah dan Irak (ISIS), produsen terbesar kedua OPEC. Stok minyak mentah AS mungkin menguat sebesar 1,5 juta barel pekan lalu, sebuah survei Bloomberg News menunjukkan sebelum laporan Administrasi Informasi Energi (EIA) besok.

WTI untuk pengiriman November turun sebanyak 57 sen menjadi $ 94 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 94,27 pada pukul 8:41 pagi waktu Singapura. Kontrak naik $ 1,03 ke $ 94,57 kemarin. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 44 % di bawah rata-rata 100 hari. Harga telah mengalami penurunan 4,2 % dalam tahun ini.

Brent untuk pengiriman November turun sebanyak 21 sen, atau 0,2 %, ke level $ 96,99 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange. Harga turun 14 % dalam kuartal ini, terbesar sejak Juni 2012. Minyak mentah acuan Eropa diperdagangkan $ 2,86 lebih besar dari WTI. Spread ditutup di level $ 2,63 kemarin, yang merupakan spread tersempit sejak 9 Agustus.(frk)

Sumber : Bloomberg